12 January 2011

Dakwahlah untuk semua, bukan bersifat eksekutif dan ekslusif

bismillah wa hamdalah

Assalamualaikum w.b.t. bersua kembali dalam post yang terbaru. alhamdulilah syukur pada Allah yg Maha Esa kerana memberikan kita pelbagai nikmat sebagai manusia dan khalifah dmuka bumi ini.. cuma beberapa persoalan ana lemparkan dalam kotak minda sahabat seperjuangan sekalian...

Adakah kita mensyukuri nikmat yang Allah berikan ini????
Bagaimana cara kita terjemahkannnya????
Adakah ia selaras dan mengikut tuntutan agama Allah ta"ala ini???

Allahuakbar.. perlunya untuk kita muhasabah dan menilai perkara ini dengan sebaik- baiknya, takutnya bila bertemu dengan Allah,semua anggota badan menjadi saksi kepada diri kita. kalu baik Alhamdulilah, sebaliknya nauzubillah..





Pada post kali ini ana ingin berkongsi satu perkara yang selalu berkait dengan kita sebagai seorang pendakwah/ daie. Dan perlu di ingatkan bahawa setiap orang adalah pendakwah dan pemimpin. suka atau tidak ini adalah TUGAS kita semua. terimalah ia.

Cuma apa yang ana ingin berkongsi ialah tentang uslub atau cara kita dalam lapangan ini.
JAngan kita bersifat eksekutif dan ekslusif dalam berdakwah. Jangan salah faham tentang apa yang dimaksudkan dengan eksekutif dan ekslusif dalam dakwah.

Ia bukan merujuk kepada material atau fizikal pendakwah, akan tetapi pada PENDeKATAN pendakwah tersebut. Jangan pula kita memilih untuk mengajak manusia ke arah jalan dakwah. hanya yang kaya dan cerdik sahaja yang diajak dan didakwah.. yang miskin dan kurang cerdik ditinggalkan. lebih dasyat lagi, yang selalu ke surau dan masjid sahaja didakwahnya.. yang keparat, nakal dan yang tidak sekepala dengannya DITINGGALKAN,



astagfirullah, moga Allah menyimpangi kita. hal ini kerana mereka juga punyai hak untuk merasai kemanisan dan keizzahan Islam!!!! didakwa di mahkamah akhirat, bagaimana jawabnya.

Jangan pula kita memberi alasan " ahh, itulah engkau mat, dah la mak bapak jahat, anak pun sama. btol la kata orang bapak borek anak rintik, padan muka"

astgfirullah, bukan mereka pinta punyai ayah dan mak seperti itu! kitalah yang patut membantu mereka untuk keluar dari jalan kejahilan tersebut, kita sirami dengan nur agama Allah ta' ala. sama- sama kita doakan agar Allah berikan kita kekuatan untuk terus istiqamah dalam jalan dakwah ini dan menemui syahid pada penghujung nyawa kita semua. Hidup mulia mati syahid!

selingan kehidupan penulis..





ana bersama sahabat- sahabat sekolah pada pertemuan d Bukit Jalil baru- baru ini. Masih ada dihati kecil ana untuk melihat sahabat- sahabat bersama-sama merasai kemanisan dan ksyumulan Islam .. ( Perhimpunan Skuter Kebangsaan, Januari 2011) . MOga Ukhwah kita terus utuh.



Akhirul kalam... tarbiyah merupakan prosess, dakwah adalah seruan dan ajakan. Bina diri kita terlebih dahulu, dalam masa yang sama mengajak orang lain bersama.
Penegasannya, Jangan sampai kita terjebak, ok!! berdakwah kepada mat rempit, tidak semestinya kita perlu menjadi mat rempit!!!

selamat beramal

ISLAM ITU INDAH LAGI ADIL

1 comment:

M. Fakhai MD said...

Salam ziarah...

nie blog url:
kalammuaddib.blogspot.com